Sabtu, 06 Oktober 2018

Dampak Poligami Terhadap Kesehatan Sang Istri

Dampak Poligami Terhadap Kesehatan Sang Istri

Para pejabat menduga bahwa peristiwa poligami terbaru membuat saya tertarik untuk mencoba meninjau efek poligami terhadap kesehatan.

Saya belum pernah menyelidiki masalah ini sendiri dan belum menerima laporan studi internasional dari Indonesia. Namun, dalam praktek dokter sehari-hari, ternyata masalah keluarga dapat menyebabkan seseorang mengalami masalah kesehatan.

Untuk memahami lebih lanjut tentang masalah ini, apa yang dapat saya lakukan adalah menemukan bukti klinis tentang masalah kesehatan poligami. Untuk pencarian saya melalui "PUBMED" secara luas diadopsi untuk mengidentifikasi salah satu atraksi terkenal yang telah selesai dan diterbitkan dalam penelitian jurnal terkenal.

Untuk mencari poligami ini, saya menggunakan kata kunci "pernikahan poligami". Terkejut! Rupanya beberapa penelitian telah berfokus pada dampak poligami pada berbagai masalah kesehatan, terutama untuk istri pertama. Saya terbatas untuk membuka jurnal terakhir dalam bentuk artikel penelitian.

Yang menarik adalah apa yang saya temukan dalam pencarian untuk penelitian tentang poligami. Awalnya, yang di Afrika, Asia poligami orang, terutama negara-negara Arab, dan bahkan menyenangkan ini penelitian yang ada disebutkan dalam era globalisasi, poligami juga terjadi di Amerika Serikat dan Eropa.

Mengapa pria melakukan poligami? Satu studi yang dilaporkan di Nigeria lima alasan, beberapa orang melakukan poligami, dll, ingin memiliki anak lagi, peningkatan kredibilitas mata atau sekelompok teman-teman, meningkatkan status sosial, anggota keluarga meningkat untuk melakukan pekerjaan pertanian, seperti Untuk memuaskan hasrat seksual,

Bagaimana di Indonesia? Alasannya muncul, Jika kita bertanya siapa yang frustrasi, reaksi mereka akan lebih temperamental daripada wanita yang terlibat dalam pengawalan atau teman atau kolega ilegal, yang terbaik untuk menikah kembali, aplikasi hukum "adil", ini sangat penting. Saya membatasi diri untuk tidak membahas masalah "keadilan" ini lebih jauh karena telah memasuki dunia keagamaan.

Gangguan mental

Hal yang sering kita dengar adalah diskusi tentang poligami, pernyataan di sekitar kita "Setiap wanita yang akan bekerja sama dengan istri?" Akhirnya, ada wanita yang bersedia bekerja sama dengan istri, suaminya memungkinkan pernikahan kembali karena berbagai alasan. .

Tunggu, saya membaca sebuah studi dari poligami di Suriah, Palestina, Turki, dan Yordania.Istri pertama yang saya dapatkan di Kuwait memiliki masalah psikologis, dan masalah keluarga dan ekonomi lebih monogamis daripada wanita.

Studi Al-Krenawi tentang wanita Suriah menemukan bahwa kepuasan hidup dan kepuasan pernikahan menurun di kalangan wanita yang pernah mengalami poligami. Perempuan yang mengalami poligami mengalami masalah psikologis yang mempengaruhi kesehatan mereka.

Mereka lebih cenderung jatuh ke dalam depresi, gangguan psikosomatik, gangguan kecemasan, dan mungkin juga mengalami paranoia. Tetapi secara umum, fungsi keluarga wanita yang telah mengalami poligami tidak berbeda dengan wanita monogami. Penelitian ini dilakukan di Suriah dan diterbitkan di World Journal of Psychiatry pada 2013.

Penelitian lain di Yordania telah menemukan bahwa hal yang sama adalah bahwa wanita yang mengalami poligami merasa rendah diri dan menjadi tidak berharga, mengalami gangguan psikosomatis dan somatik. Jika ditanya apakah mereka yang telah mengalami poligami setuju untuk mengalami poligami, mereka biasanya setuju dengan monogami tetapi tidak setuju dengan wanita poligami.

Studi Turki juga membandingkan kehidupan wanita poligami dan monogami dan menemukan bahwa wanita poligami lebih cenderung menderita penyakit mental dan lebih rentan terhadap stres daripada wanita poligami. Berbagai penelitian artikel ilmiah telah menemukan bahwa istri gabungan akhir lebih rentan terhadap masalah kesehatan daripada wanita yang tidak.

Kadang-kadang wanita memilih untuk bercerai daripada bergabung, tetapi pertanyaannya adalah apakah wanita yang belum menikah lebih sehat daripada wanita yang tidak puas dengan pernikahan, misalnya karena mereka bergabung.

Sebuah survei oleh Chung dan Kim dari Yonsei University di Korea baru saja diterbitkan dalam jurnal PlosOne beberapa hari lalu menunjukkan hubungan antara pernikahan dan kepuasan pernikahan dan kesehatan. Ternyata pasangan yang puas dalam pernikahannya lebih sehat daripada seseorang yang tidak menikah.

Namun, orang yang menikah dan tidak puas dengan pernikahan memiliki masalah kesehatan yang sama dengan orang yang belum menikah. Kesimpulannya adalah kepuasan pernikahan penting bagi kesehatan dibandingkan dengan pernikahan itu sendiri. Survei besar melibatkan 8.538 orang dari Cina, Jepang, Taiwan dan Korea Selatan dan dipromosikan dalam jurnal PlosOne pada Agustus 2014.

Untuk orang yang digabung, itu akhirnya menjadi buah dari simalakama: masih melanjutkan pernikahan dan menggabungkan atau meminta cerai bukan penggabungan. Keputusan-keputusan ini akan berdampak pada kesehatan mereka.

Akhirnya, saya menyampaikan hasil studi luar negeri, budaya kami berbeda dari budaya Asia Timur dan masyarakat Arab. Tentu saja, perlu melakukan penelitian dengan responden Indonesia untuk menjawab apakah istri Indonesia juga memiliki masalah kesehatan yang sama seperti wanita di negara lain yang disebutkan di atas.

Keyword :
dampak poligami dampak negatif poligami dampak positif poligami dampak poligami bagi anak dampak poligami terhadap anak dampak poligami bagi istri dampak poligami bagi keluarga dampak buruk poligami dampak negatif suami poligami dampak poligami bagi kesehatan dampak poligami dampak negatif poligami dampak positif poligami dampak poligami bagi anak dampak poligami terhadap anak dampak poligami bagi istri dampak poligami bagi keluarga dampak buruk poligami dampak negatif suami poligami dampak poligami bagi kesehatan dampak poligami dampak negatif poligami dampak positif poligami dampak poligami bagi anak dampak poligami terhadap anak dampak poligami bagi istri dampak poligami bagi keluarga dampak buruk poligami dampak negatif suami poligami dampak poligami bagi kesehatan dampak poligami dampak negatif poligami dampak positif poligami dampak poligami bagi anak dampak poligami terhadap anak dampak poligami bagi istri dampak poligami bagi keluarga dampak buruk poligami dampak negatif suami poligami dampak poligami bagi kesehatan Info Singkat Pertumbuhan Ekonomi MENGENAL INFLASI | APA ITU INFLASI.? Apakah Kita Tidak Perlu Bermadzhab.? Atasi Kemiskinan Dengan Bersedekah Manfaat Besar Menikah Muda, Jadi Tak Perlu Takut Sejarah Berdiri dan Perjuangan HMI Free Download KItab Bidayah Wan Nihayah - Imam Ibnu Katsir PDF Apa Itu Syaraf Kejepit.? | Mengenal Syarif Kejepit 4 Jenis Makanan Yang Baik Untuk Penderita Tipes Cara Menghilangkan Flek Hitam Di Wajah Yang Membandel Cara Menghilangkan Kerutan dan Ketuaan di Wajah Cara Mengobati Ambeien Secara Alami Tanpa Obat Cara Jitu Menghilangkan Amandel Dengan Cepat Sering Bercinta dan Sulit Hamil, Apakah itu berhubungan? Bagaimana Cara Agar Orgasme Berkali-kali | Tanya Istri Sering Bercinta dan Sulit Hamil, Apakah itu berhubungan? THE CITY SPENDS THE WORLD'S AGRICULTURAL LAND Tidak Haid = Tidak Bergairah.? Dampak Diet Vegetarian Terhadap Sperma Warna Lagit Tidak Biru 5 Gejala dan Tanda Awal kehamilan
banner
Previous Post
Next Post

0 komentar: